712

Hari ini hari ke-18 bulan Ramadan, dan gue masih puasa. Sejak dulu gue selalu sukacita menyambut bulan Ramadan. Entah kenapa, menurut gue aura bulan Ramadan, tuh, berbeze dengan bulan-bulan lainnya. Sedaaap…

Soal pahala jangan ditanya. Katanya, nih, cuma di bulan ini kita bisa panen pahala. Ibaratnya, tuh, lagi SALE up to UNLIMITED! Nah, selain pahalanya yang menarik, banyak hal-hal menarik lainnya di bulan Ramadan, at least menarik buat gue, sih, hahaha.

Banyak Jajanan

Ini, sih, udah pasti mulai dari gorengan, serabi, sop buah, cendol, sampe es bubur sumsum yang biasanya ngumpet tau-tau gampang banget ditemuin. Seru banget, sih, momen berburu jajanan buat buka puasa. Biasanya ini gue lakukan di hari kerja kalau harus buka puasa di kantor. Berburunya bareng teman-teman yang juga senasib harus lembur cantik di kantor. Biasanya, nih, rencana awal mau beli gorengan doang berakhir dengan gorengan, teh kotak, combro, molen, es buah, dsb. Rencana mau irit selalu gagal. Padahal belom gajian, apalagi THR. hiks.

Jam kantor lebih cepet

Tiap bulan puasa kantor-kantor biasanya bikin kebijakan pulang lebih cepat buat karyawannya, tapi masuknya juga harus lebih pagi, sih. Tapi mayanlah kalau bisa pulang saat matahari masih cerah, hahaha. Malah temen gue kemaren, tuh, si Yuandina, kantornya masuk jam 7.00, jam 14.00 udah pulang. Kantor macam apa itu asik gitu. Gue sendiri agak sulit, sih, bangun pagi abis sahur, hahahaa. Jadi buat gue ujung-ujungnya pada bae, sis.

Bukber bukber bukber

Kalau ini berlaku nggak hanya buat yang puasa doang, tapi juga yang nonmuslim. Yekaaaan?  Hampir tiap hari pasti ada aja undangan buka puasa bareng, terutama dengan teman. Asyiknya dari momen ini, sih, biasanya memang ada teman-teman yang benar-benar lo jumpai hanya setahun sekali, even lo nggak Whatsapp-an sama mereka! wakakak. Dan gue selalu excited buat dengar cerita setahun sekali dari mereka. Kemaren aja gue baru ketemu teman yang tahun lalu belum pakai hijab sekarang pakai hijab, yang satu mau ke sekolah ke London, yang satu lagi mau ke Melbourne. Anehnya, nggak ada rasa aneh walaupun cuma ketemu setahun sekali. Itu artinya pertemanan lau warbiyasaaaa!

Sale sale sale!

Lah, iki udah pasti kesukaan mbae-mbae dan bue-bue, terkadang juga mase-mase.  Di bulan Ramadan sudah pasti banyak mal di Jakarta dan Indonesia yang bikin sale gede-gedean, dari PI, PIM, GI, sampe Ramayana Pasar Klender pasti ada diskon up-to 80%. Ada juga midnight sale di mana lo bisa belanja sambil sahur. Gila nggak, tuh. Tapi emang, ya, namanya manusia kalau udah ketemu sale, ya, udahlah dimaafin aja. Toh, tidak berdosa. Asalkan tetap beramal soleh. Eaaaa….

baca juga: Valak Valak OH NOO!

THR

Kalo ini, sih, namanya butuh, hahaha. Yah, namanya juga Ramadan, THR udah pasti kepakai buat bayarin THR si mbak, buat biaya transportasi mudik, buat beli baju diskonan, buat beli kue lebaran, buat bayar kartu kredit dan kebutuhan Ramadan lain. Karena sesungguhnya menurut perhitungan pakar matematika, kebutuhan di bulan Ramadan lebih tinggi dibanding kebutuhan di bulan-bulan lainnya. Dan itu benar adanya. Walaupun ujung-ujungnya abis juga, tetap aja nerima THR dari kantor, tuh, berasa seneng banget, hahahaha!

Mudik

Ini yang paling gue suka, sih, karena gue bisa ketemu dengan saudara-saudara gue. Kebetulan keluarga besar gue masih menjalankan tradisi mudik setiap tahun. Walaupun udah biasa ketemu saudara di acara keluarga, tapi bisa ketemu saudara di rumah Mbah, tuh, rasanya beda banget. Suasananya beda, lebih asyik, lebih rame, lebih dekat, dan lebih hangat. Syedaap… Apalagi rumah mbah gue di Purwokerto juga asik banget suasananya. Perjalanan mudiknya sendiri juga seru. Walaupun macet nggak karu-karuan tetap aja nggak bikin kapok, hahaha.

Problem Musiman

Nah, ini juga nggak kalah menarik. Tiap tahun dipastikan selalu muncul masalah yang sama di bulan Ramadan. Terutama, sih, soal razia-raziaan rumah makan, soal hormat menghormati orang yang berpuasa dan nggak berpuasa. Laaa opooo toooh. Setiap muncul masalah ini langsung rame, deh, tuh, medsos, tv, berita. Gue heran, sih, emang tiap tahun nggak pernah nemuin solusinya, ya? Kok, diulang-ulaaaang aja.  Kalo orang Jawa bilang mah dableg! Emang pada nggak bosen, ya? Kalau pacar bikin kesalahan yang sama berulang-ulang aja jadi bikin males, kan?  Eaaaa! Ya gue, sih, seru mantaunya aja, sis.

Kira-kira itu dia 8 hal yang menurut gue bikin bulan Ramadan asyik dan menarik. Setuju nggak?

 

love,

Foto: Background By ibrandify / Freepik

 

 

 

 

Advertisements