Hallooo… akhirnya gue kembali lagi setelah sekian lama nggak. Maksudnya, tuh, nggak nulis, bukan nggak titik. Pada nggak nungguin, kan? Jangan dong nanti gue GR.

Dari kemarin hidup gue, tuh, rada suram. Gue nggak ngerti juga, sih, kenapa. Deadline kantor juga rasanya nggak kelar-kelar, ada aja tulisan yang harus gue selesein. Akhirnya dapet juga waktu dan mood buat nulis blog lagi. Ihiy!

Okeh, sekarang gue mau cerita soal pengalaman gue nonton Ada Apa Dengan Cinta 2 kali, ya. Iya, iyaaaaa.. basi madingnya udah siap terbit! Tapi gue harus tetep ceritain karena ini berkesan.

Jadi, gue nonton AADC2 itu di tanggal 29 April, sehari setelah filmnya rilis. Khusus buat film ini gue nggak mau ketinggalan banget anaknya, pokoknya harus nonton secepat mungkin. Maksudnya biar ada greget gitu.

Awalnya gue mau nonton di Setiabudi One yang dekat kantor, biar jalan kaki aja. Lagian cuma Rp35.000 tiketnya. Lebih irit. Yaudah, pas makan siang saya sama Kak Mader yang notabene fans kelas berat Nicholas Saputra menyambangi 21 Setiabudi. Nyatanya semua tiket sudah ludes! Dari yang show pertama sampe terakhir. Wah, luar biasa! Naik haji, dah, tante Mira Lesmana dan om Riri.

Akhirnya gue balik lagi sama Kak Mader menuju kantor dengan tangan hampa. Sedikit info tambahan, Kak Mader ini temen kantor gue. Tapi jangan pikir kami sebaya, loh! Dia itu udah berumur. Dipanggilnya aja Mader. Itu bukan namanya beneran. Itu dari asal kata ‘mother’.  Iyaaa, beneeerr sudah ibu-ibu gitu dianya. Ya, makanya dipanggil mother. Tapi masih hitslah gayanya. Anaknya baru lulus SMA. Seneng dia.

Oke, lanjutlah gue dan Kak Mader sampe di kantor. Kami laporan ke grup Whatsapp kantor yang sekarang nama grupnya ‘Happy Five’ bahwa kami nggak berhasil mendapatkan tiket. Tak disangka Kak Galuh, yang biasanya lemot, memberikan solusi canggih. Dia bilang ada sisa tiket nobar kantor yang belum bertuan. Langsung saja gue dan Kak Mader ngetekin. Akhirnya hari itu kami dapet tiket nobar AADC2 jam 19.00 di Pacific Place. Asiiikk, lumayan dapet tiket gratis!! Irid ongkos!

Biar nggak telat nonton, jam 17.00 gue dan Mader berangkat dari kantor. Kami memilih naik Uber karena biar gaya aja pake mobil. Dan ternyataaa macyet banget shaaaaaay! Jarak kantor ke PP yang cuma 3 kilo harus ditempuh selama 2 jam! Alhasiiiil, ongkos Uber dari fare estimate Rp36.000 bengkak jadi Rp98.000! Hiks hiks…. Gagal untung ikiiii. Nonton HRATIS ongkos LUDYEEESSS!

Tapi gak papalah demi nonton Rangga. Untung filmnya baru mulai 19.30 jadi kami nggak telat nonton.

Nah, lucunya, nih, ya… Sebelum nonton gue merasa sangat deg-degan. Berasa mau ketemu Rangga beneran yang udah lama nggak gue temuin.

“Der, aku deg-degan, nih, derr!!” kata gue

“Deg-degan, ya, kaaak…” ujar Mader. Ah, auk ah mader mah!

Baru scene pertama ketika Cinta nongol, satu bioskop langsung bersorakan, “wuhuuuu….”. Begitu masuk scene-nya Rangga adegan lagi nulis puisi satu bioskop—bagian ini lebih nyaring suara cewek—langsung bersorak lagi, “Wuhuuuuuu! Aaaa!” diiringi ramainya tepukan tangan.

Setiap ada adegan Cinta nunjukin mimik muka gengsi malu-malu kucing, satu bioskop kompakan, “Sihiiiiyyy….”

“Duh, so sweet banget, derr!” kata gue.

Mader jawab, “So sweet ya kaaak…”

Waktu ada adegan romantis antara Rangga dan Cinta, misalnya gandengan tangan, satu bioskop spontan, “Ciyeeeeee….”. Dan waktu adegan ciuman, seisi bioskop langsung bersorak, “Wuhuuuuu!” sambil tepuk tangan.

Gue bilang dalam hati, “Wah, film ini gilak, sih!”

Pengalaman gue nonton AADC2 ini benar-benar nggak terlupakan. Ibarat minum kopi, after taste-nya, tuh, berasa bangett! Sepanjang film gue dibuat deg-degan, nyes-nyes, dan tersipu-sipu malu sendiri. Persis seperti waktu gue nonton AADC waktu SMA. Sampe pulang pun gue masih senyum-senyum sendiri. Waktu pulang naik gojek dari PP, abangnya sampe bilang, “Seneng amat, Neng!” Ett, mau tau aja doi. Ternyata gue keluar dari PP masih dengan muka mesem-mesem sendiri.

Banyak orang bilang AADC lebih bagus dari AADC2. Gue sendiri nggak jago jadi kritikus. Apalagi gue anaknya mudah terpuaskan. Jadi nggak terlalu memperhatikan. Banyak orang juga sibuk ngebahas iklannya. Gue juga nggak memperhatikan, toh, bayaran iklannya nggak masuk ke gue, hahahah. Tapi menyoal puisi dan lagu yang kurang catchy, gue setuju.

Tapi terlepas dari itu semua, menurut gue, semua karakter di AADC2 terasa pas dan sama persis dengan karakter pada AADC. They’re so real. Buat gue AADC2 bisa membayar rasa kangen gue ke Rangga dan Geng Cinta. Dan, akhirnya gue ikutan lega karena tau Cinta nggak digantung lagi sama Rangga. Thanks, Rangga!  *lah

Nah, buat Mba Mira sama Riri kalo lagi BU gampang, nih… bikin aja AADC 3, 4, 5 sampe AACapeDe..*eaa

Nggak, deh, becanda… bikin film itu harus seperlunya aja!

Oke, segitu aja. Biar kalian nggak bosen bacanya. Biar kalian nggak bosen juga sama saya.

Love,

 

Foto: Miles Film
Advertisements