hands-with-blank-label_23-2147516390 copy copy

Awalnya gue nggak mau ngasih judul ini dengan kata-kata ‘penyesalan’. Soalnya, kesannya gue nggak mensyukuri hidup gitu, ya. Padahal sebagai hamba Allah yang baik dan benar seharusnya, kan, kita nggak pernah menyesali apa yang sudah terjadi dalam hidup. Tapi hati gue nggak bisa bohong, men. Sekuat apa pun gue mengelak, gue harus mengakui bahwa gue memang menyesali ini.

Jadi tulisan ini gue buat setelah kemaren malem sebelum pulang kantor gue sempet ngobrol dengan dua teman kantor gue, Kak Uwie dan Kak Chika. Ngobrolnya jam 7-an malem gitu, secara kita anaknya lembur banget. Awalnya gara-gara liat Kak Chika lagi dandan, dalam hati gue penasaran ‘Ni, anak mau ke mana dandan jam 7 malem? Padahal nggak ada liputan.’

Setelah gue tanya ternyata dia emang doyan touch up, sis, secara kan doi juga merangkap make up arteeeisss. Jadi setiap hari di mana pun, kapan pun harus tetep cantik.. setuju banget! Pantes aja doi doyan dandan, doyan belanja make up, nyoba bedak, lipstik, ini-itu…

Obrolan soal dandan berlanjut melebar ke obrolan soal penampilan buluk. Kak Chika cerita kalo zaman dulu waktu dia masih sekolah, tuh, nggak suka dandan. Gayanya cupu. Katanya sampe pernah disangkain TKI di bandara saking buluknya. Padahal doi abis pulang dari berhedonisme di Sinciapao. Kak Chika nggak tau aja waktu zaman SD gue pernah dibilang mirip bocah penjual es kelapa muda di Cirebon. hakhakhakakakak! Dan parahnya nyokap gue mengiyakan. 😦 *makasi, ya, maak ^^*

Setelah itu bergabunglah kak Uwie yang nggak kalah ngehek juga. Dia bilang, dulu saking buluknya dia pernah dikira calo waktu lagi nganterin nyokapnya bikin paspor, wakakakakak!! Asli ngakak… Dikira nyaloin ibunya sendiri. Sedih sik..

Pokoknya kita bertiga cerita-cerita soal tampilan busuk kita. Terus kak Chika ngasih liat fotonya jaman dulu. Lalu ceritalah gue kepada mereka. “Jangan salah, kak, gue punya foto yang lebih buluk dari itu.”

Yak, tampilan gue dulu juga busuk banget. Item, dekil, cupu. Bahkan kebusukan ini berlangsung hingga tahun 2014 ketika gue harus melakukan pas foto untuk bikin e-KTP. Gue kasih tau, ya, perpaduan tidak ber-make up + tidak fotogenik + harus pass foto ID adalah hal yang sangat tidak menguntungkan.

Waktu itu gue inget disuruh nyokap buat bikin e-KTP. Terus gue males banget harus bangun pagi demi ke kelurahan dulu. Yaudah lah akhirnya gue lakukan demi menjadi penduduk yang baik. Sebelum ke kantor, gue datang ke kelurahan jam 7 pagi. Saat itu gue berpikir, “Ah, nggak usah dandan lah, cuma foto KTP doang!” Sampe di kelurahan udah rame pak-bapak bu-ibu yang mau bikin e-ktp juga. Ternyata mereka udah ngantri dari setengah 6 pagi.  Akhirnya gue duduk di tempat yang udah disediakan. Pas lagi nunggu gue liat ada mba-mba yang katanya dateng jam 6 pagi udah pake make up on banget. Ada juga ibu-ibu yang yang udah dandan rapi jali pake jilbab dandan ala-ala mau kondangan. Dalam hati gue ngecengin, “Yaelah heboh banget woy!”

baca juga: Tips biar foto KTP keren

Sambil nunggu giliran, gue bete karena lama banget, mana nunggunya di bagian luar  gedung gitu. Panas banget, ditambah gue pake blazer. Gue pikir pakai blazer biar rapian dikit, kaan. Akhirnya, setelah 1,5 jam nunggu, giliran gue dipanggil juga. Inget ya saat itu gerah, pliket, dan gue item. Sama tukang fotonya langsung disuruh duduk di depan background biru. Gue inget banget yang fotoin bapak-bapak. Nggak pake ngitung, tau-tau udah kelar fotonya. Aku pun terperangah! Gue kira dia baru mau siap-siap, taunya udah moto!

Trs dia nanya ke gue, “mau liat dulu nggak?” Trs gue liat hasilnya, OH MAY! BHAY! banget. Akhirnya beliau berbaik hati buat ngulang foto. Tapi pas diulang pun sama aja. Dia nggak pake ngitung 1, 2, 3… hiks..

Daan… jadilah hasilnya seperti iniiiiiiiiiiiii….

20160422_142337

KEZEL BANGET KAAAN! Kaya mamang-mamang!! 😥

Dan jangan lo lupakan bahwa e-KTP bakal berlaku untuk seumur hidup lo.

Udah gitu blazer gue yang cakep pun nggak keliatan. No wonder kalo Kak Uwie dan Kak Chika ngakak sampe nangis-nangis dan keselek setelah gue tunjukin foto itu!

Gue foto e-KTP itu tahun 2014. Dan karena gue lupa terus buat ngambil akhirnya baru gue ambil di bulan Februari 2016 lalu.

Ini yang gue khawatirin, ya, gimana nasib gue kalo gue pergi ke luar kota ato luar negeri yang harus periksa KTP. Sumpah gue takut banget nggak lolos di bandara. Nanti gue dikira buron lagi nyamar. Nanti tiap di bandara gue harus masang muka kaya mamang-mamang gitu, doooong?? 😦 😦 😦 Tapi kalo gue lolos tanpa effort, ya berarti emang gue sedekil itu sih. Gitu aja kesimpulannya. BHAY!

Love,

baca juga: Tips biar foto KTP keren

Advertisements