Halooo, I’m back! Kali ini gue mau cerita ke kalian tentang Tulus. Iyaaa, penyanyi Gajah itu. Gue seneng banget waktu akhir tahun lalu dapet kesempatan buat wawancarain doi untuk rubrik Selebriti di majalah gue, CitaCinta. So long time ago, tapi baru bisa gue certain sekarang. Oke cuss…

Jadi gue emang suka banget sama lagu-lagu Tulus. Beneran suka, sampe hafal semua. Nggak semua, sih, sebagian besar aja. Tapi bisalah hafal. Inget gitu teksnya. Apalagi kalau nyanyi di tempat karoke, hafal gue. Soalnya kan ada contekannya. Pernah juga beberapa kali nonton aksi panggungnya secara langsung. Pokoknya lagu dan suaranya bikin gue jatuh cinta banget. Magnet banget lah suaranya.

Gue pun penasaran berpikir, bisa nggak, ya, kalau suatu hari gue wawancara dia langsung? Kayaknya bakal seru, nih, ngobrol sama doi. Karena banyak hal juga pengin gue tanyain ke dia. Soalnya sependengaran gue anak ini pintar dan cemerlang. Gue pun akhirnya memanfaatkan naluri kewartawanan gue untuk bisa mengundang dia datang ke kantor, hahaha. *senyum licik*

Huft, sayangnya nggak gampang buat ngundang si Tulus dateng ke kantor. Atau gue emang lagi apes? Soalnya butuh waktu 4 bulan bagi gue buat ngejar dia. Beh! Sibuk banget doi shay… Gue inget banget mulai menghubungi manajemennya di bulan September. Gue menghubungi mba Ririe. Mba Ririe itu business manager-nya Tulus, Co. Dia selalu menyambut baik telepon dan WA gue. Sayangnya semua tanggal yang gue sodorin buat wawancara selalu mental, sis. Hiks banget dah!

“Ah, sudahlah apalah aku ini hanya butiran debu di padang tandus,” ujarku sambil menendang kaleng soda di pinggir pantai. *auk ah, joo*

Ditolak sekali nggak bikin gue menyerah. Eaaa… Gue emang gitu anaknya. Untuk hal-hal yang gue sukain gue akan pantang menyerah dan berusaha maksimal. Tapi untuk hal-hal yang nggak gue sukain, ya udah pasrah aja men, hahaha.

Singkat cerita, gue tetep lakukan usaha berkali-kali buat wawancara doi. Alasan jadwal sibuk, rekaman di luar kota, ke luar negeri, sampai wawancara email yang tak kunjung mendapat balasan udah gue telen selama tiga bulan gue rajin menghubungi manajemennya. Mungkin si mba Ririe ini juga udah gedeg gue teror mulu. Tapi satu yang gue suka dari manajemen Tulus, yaitu mereka selalu kasih respons cepet.

Saking seringnya ditolak, gue akhirnya hampir males buat hubungin mereka lagi. Tapi rasa penasaran gue semakin menggebu-gebu! Elaah jo.

Sampai suatu siang di awal Desember, gue iseng-iseng meneror mba Ririe lagi via WA.

“Halo mba Ririe, apakabar Tulus? :D”

Gue selalu kasih emoticon senyum setiap menyapa mba Ririe dari WA. Maksudnya, sih, biar dia nggak sebel2 banget sama gue karena udah sering gangguin dia, hahaha

Nggak lama, dia bales WA gue.

“Haloo mba Dian, ya ampun aku masih ada utang wawancara buat Cita Cinta ya…”

Hm… tampaknya dia mengerti maksudku.

Dengan tangkas mba Ririe pun langsung mencarikan jawal buat gue wawancara.

“Kalau tanggal 29 Desember gimana? Sekalian buat tutup tahun, hihihi,’ balas Mba Ririe di WA

YAYYY!! Akhirnya gue gak di-php-in lagi. Akhirnya gue bisa ngobrol sama Tulus!

***

Screenshot_1

Hari yang gue tunggu datang juga. Tulus janji datang jam 13.00 ke kantor gue. Bener aja sekitar jam satuan dia udah datang. Pake kemeja denim biru tua plus sweatpants maroon. Ih gemeessss banget liatnya!

Begitu turun dari mobil dia langsung nyalamin gue dan tanya nama gue siapa? Wah, asli ni anak sopan abis. Gue pikir dia hanya akan melakukan itu ke gue karena gue orang pertama yang menyambut dia di pintu. Ternyata dugaan gue salah. Setelah gue perhatiin, ternyata setiap ada orang baru, misalnya stylist majalah gue, videographer majalah gue, dia akan mengenalkan diri sambil salaman, dan akan menanyakan nama orang itu sambil berusaha dia ingat. Selanjutnya dia akan memanggil nama lo, deh. What a respect! Kebanyakan orang yang gue liat, mungkin termasuk gue, saat salaman sama orang yang baru dikenal sambil lalu aja. Kadang nggak inget sama sekali namanya. Bener, kan? Ngaku, deh!

Si Tulus ini anaknya lucu banget. Selama photoshoot dia anteng, pendiem, dan nggak rempong. Gemes bajunya gede-gede. Paling amazing nomor sepatunya, sih, 48 men! Hahaha… Selama foto mukanya tegang. Tulus bilang paling nggak bisa pose buat foto. Apalagi pas foto ditontonin banyak orang. Kasiaan unyuu…

Annoying-nya anak-anak di studio malah nyetel lagu Tulus selama dia foto. Nah, gemesnya selama foto si Tulus juga ikut nyanyiin lagunya sendiri.

“Lo annoying nggak, sih, denger lagu sendiri gitu?” Gue iseng nanya ke Tulus.

“Nggak, soalnya lagunya bagus, gue juga suka lagunya,” jawab Tulus dengan muka senyum-senyum gemes.

Dalam hati gue melting, kok, gemes banget sih jawabnyaaaaa… Baru sekali gue nemu seleb yang jawabnya kaya gini.  Ya, emang bener sih lagunya enak semua, hahaha. Soalnya gue juga pernah nanya pertanyaan yang sama ke seleb lain, jawabannya selalu: “nggak suka, ah, aneh aja denger suara sndiri.” Atau “nggak suka, ah, aneh liat acting di film sendiri.” So, bored.

Okeh, lanjut sesi foto 3 jam akhirnya selesai juga. Doi lega banget akhirnya bisa keluar dari siksaan ini. Kelar foto baru, deh, gue wawancara doi.

Wawancara yang seharusnya dilakukan di dalam ruangan batal gegara Tulus mintanya di luar aja sambil mau sebat-sebat. Okelah.

Akhirnya gue wawancara dia di pinggir gedung, duduk di lantai depan parkiran. Waktu wawancara gue perhatiin dia. Sikapnya santai, jawaban-jawabannya tersirat. Dari setiap jawabannya gue bisa simpulin kalau anak ini emang pinter beneran. Mencerminkan orang yang cerdas, sederhana, dan memang mencintai musik dan pekerjaannya. Bikin gue terpukau, deh.

Lucunya di sela-sela wawancara, dia juga sempat minta tolong manajernya untuk memetikkan dia beberapa buah kersen. Itu loh, buah warna merah yang kecil-kecil manis. Pasti pada sering makanin, deh waktu SD. Kebetulan di parkiran gedung kantor ada pohon buah kersen. Jujur selama 4 tahun kerja, gue baru ngeh kalo pohon di tengah parkiran gedung itu adalah pohon buah kersen. Tulus bilang itu buah kesukaan dia dari dulu.

Wawancara pun selesai setelah 1,5 jam. Usai wawancara Tulus ngajak gue buat metik buah kersen. Ah romantisnya Bung Tulus ini. Di bawah pohon kita makan buah kersen bersama.

Yaudah gitu aja, abis itu dia pulang. Sebelumnya sempet selfih dooong. Eaa eaaa…

Makasih, ya, Tulus, udah mau diwawancara Cita Cinta. Salah satu wawancara yang berkesan buat gue. Sukses selalu untuk kamu. Salam manis,

Advertisements