Pertama kali anak ini ngeluarin lagu Confession gue tergila-gila banget sama lagunya. Maklum gue anaknya mellow. Kalau kalian pada tau lagunya, liriknya itu loooh… Beh, bikin nyes nyes cewek-cewek berhati mellow macam gue.

Abis booming lagu itu muncullah lagu-lagu Afgan lainnya dimulai dari Terima Kasih Cinta, Sadis, Bukan Cinta Biasa, dan lainnya. Anehnya bagi gue lagu-lagu Afgan yang lain nggak ada yang nyantol di hati—walaupun gue suka nyanyiin juga, sik. Tapi ya, B ajaaaaaaa sis…. Nggak cuma lagunya yang terasa biasa aja buat gue, tapi orangnya juga biasa aja meeenn. Kegantengannya yang dibanggakan banyak orang bagaikan debu yang hilang saat kutiup. *ah elah jo*

***

2015. Tujuh tahun berlalu setelah gue kegandrungan Confession. Pekerjaan gue sebagai kuli tinta di majalah Cita Cinta mengharuskan gue mengejar dia si empunya lagu yang dulu gue gandrungi tapi biasa aja itu. Di tahun ini bisa dibilang Afgan sudah menjadi artis kelas A di Indonesia. Artis mahal!

Hati gue sempet angot-angotan. Enggan dan males untuk ngejar dia supaya bisa gue wawancarai. Sebab sebelumnya gue pun pernah menghubungi pihak manajemennya, tapi yang gue dapet hanya janji-janji palsu. Namanya juga artis muahaaaal! Cih!

Pada akhirya gue menyerah. Gue terpaksa mengikuti perintah bos untuk mengejar dia. *ya iyaah kalo nggak dipecat!* Tapi dalam hati gue berkata, “boleh juga, nih, kalo berhasil jadi prestasi buat diri sendiri.” Gue cari lagi kontak manajemen Afgan. Buat gue ini seakan membuka luka lama. Luka yang menyayat hati. Luka ketika dulu gue pernah ditolak untuk wawancara.

Ternyata nomor manajer Afgan yang dulu gue punya berbeda dengan yang Anggi kasih. Anggi itu temen gue di Cita Cinta. Beberapa kali Anggi juga pernah mencoba buat ngejar Afgan, tapi apa daya artis mahal.

Berbekal nomor dari Anggi gue teleponlah mbak dari manajemennya, namanya mba Winta. Gue inget waktu itu akhir Agustus tanggal 30-an. Kalo nggak 30, ya, 31. Mba Winta menyambut baik. Obrolan berlanjut di Whatsapp. Dengan segala kesopanan tutur kata gue jelasin ke mba Winta. Dalam hati gue berdoa semoga gue nggak di PHP-in lagi. Dapet sukur nggak dapet hamil… *lah

Sehari berlalu, dua hari, 3 hari… Tiba-tiba whatsapp gue berbunyi! Nama mba Winta tertera di layar 5,5 inci smartphone berkekuatan RAM 2GB dengan desain ramping yang elegan milik gue. Kata pertama yang terlihat di pop-up message adalah “Dian..” Hati ini rasanya deg-degan mungkinkah aku tersakiti lagi? *Lebaaaaaayy weeeeyy!

Namun namun namun semua kekhawatiran itu akhirnya sirna berganti dengan dag dig dug yang luar biasa ketika gue baca kalimat selanjutnya dari message mba Winta. Dia bilang dengan to the point, “Kayanya besok Afgan bisa tuh..” Air mataku langsung berurai sodara sodara…

Tepat tanggal 4 September gue bersiap untuk wawancara Afgan. Walau gue nggak suka-suka amat sama Afgan, tapi lebih dari 30 pertanyaan udah gue siapin. Tim tempur gue hari itu adalah Mas Jun (fotografer andal), Koh Budi Valentino (make up artis ternama) dan asisten Mas Jun (gue lupa namanya). Titik temu wawancara adalah Koi Kemang resto atas keinginan pihak Afgan. Cusss berangkat…

Gue udah sampe di tempat janjian jam 16.00 berhubung waktu janjian 16.30. Jaga image lah gue biar ga dibilang tukang telat. Selama menunggu gue siapin segala hal yang diperlukan, mulai dari izin ke manajer resto buat foto sampe nemenin mas Jun nyari-nyari spot foto. Nggak berapa lama tim manajemen Afgan sampai di tempat. Tapi batang idung tu anak belom keliatan juga.

30 menit berlalu, satu jam berlalu… si bocah belom dateng-dateng jugak! Hati mulai kezel disuruh nunggu. Pikiran negatif langsung berkecamuk di pala ogut. “Dasar artis sok! Pasti banyak gaya deh nanti. Pasti sombong deh. Pasti jawab pertanyaan gue bakal angot-angotan!” Gue jadi suuzon. Kemudian gue jadi inget masa-masa di mana afgan sempet nge-hits ketika bergabung dengan Geng Tempe. Geng Tempe itu ada Afgan, Shanti, Maia, Aming, Edric Tjandra dan siapa lagi gue lupa. Di masa-masa itu gue melihat Afgan sangat tengil, hahahaha… ini semakin bikin gue negative thinking.

Dua jam berlalu, anak itu akhirnya baru dateng pukul 18.00. Idung gue udah kembang kempis. Pengen jutek tapi gue nggak ahli. Tapi nyatanya saat ketemu dengkul gue langsung lunglai. Gue langsung terpesona oleh ketampanannya. Ternyata anak ini beneran cakep. Bentukannya, ya, mirip Afgan yang lo liat di tivi dan foto-foto, hahaha. Suaranya saat ngomong pun sama seperti yang lo denger di CD lagu. Rasanya tangan ini ingin langsung memelukya dan hati ini ingin langsung memaafkan segala ketelatannya. “Tapi nggak boleh jo! Lo harus waspada! Jangan mure!” begitu kata hati gue.

Bener aja, begitu dateng bukannya langsung bersiap, kalimat pertama yang keluar dari mulut dia sebelum kenalan sama gue adalah “gue makan dulu ya, dari pagi belom makan.” Jadilah kami harus nungguin dia lagi. Tapi anehnya gue udah nggak bisa marah. Malah tersipu-sipu karena kalimat yang diucapkannya terasa sopan. *ah gimana sih lo jo!*

Habis pesen makanan baru, deh, gue dikenalin sama manjemennya. Fyi, hei para fansnya Afgan, malam itu Afgan pesen lidah sapi sambel ijo pake nasi (nasinya banyak asli), air putih, dua jus buah, dan satu set buah seger buat dessert. *ini anak nggak makan dari pagi apa dari lebaran aji sik!* Makannya cukup gragas sodara-sodara, seperti lakik pada umumnya.

Selesai pesen makanan Afgan langsung bilang, “sori ya telat.” Lalu dia banyak cerita dengan orang manajemennya. Gue yang satu meja di situ, ya, nimbrung aja. Sambil nimbrung gue perhatiin mukanya, gerak geriknya, cara ngomongnya. Kayanya nggak ada yang salah dari ini anak, dan asli….tampan banget. Dalam hati gue mulai senyum-senyum sendiri sambil cimit-cimit gemes ngeliat tingkah lakunya.

Tiba-tiba dia cerita soal dia jatoh waktu latihan di acara SCTV Awards. Suasana hati gue mulai mencair. Duh, mukanya gemesin abis! Terus dia nunjukin ke gue youtube-nya waktu dia jatoh. Terus dia juga meragain gerakan “sukses ya shay…” yang fenomenal di acara dangdut Indosiar dengan pala tengleng-tengleng. Kebayang kan mukanyaaa…. Duh mas Afgan, aku melting, deh. Kamu imut abis! Rasanya segala kesalahan kamu, dan manajemen kamu yang dulu-dulu, dan 7 keturunan kamu sudah aku maafkan.

Abis kelar makan lalu dia izin sebat dulu. Setelahnya baru deh sesi foto dimulai.

***

Sesi foto berjalan lancar. Di akhir sesi foto kami sempet foto bareng-bareng dulu, hihihi… senengnya tak terhingga. Baru,deh, dilanjutkan dengan sesi wawancara. Yang gue suka dari wawancara kali ini adalah, gue bener-bener cuma berdua di dalam ruangan galeri, duduk di sofa, sementara yang lain menunggu di luar. Terasa privat banget, men.

Pertanyaan demi pertanyaan yang gue lontarkan dijawab dengan panjang dan gamblang oleh Afgan. Selain nanya-nanya soal musik dan karier, gue juga sempet nanya soal kehidupan pribadinya. Entah kenapa gue merasa jawaban-jawaban Afgan saat itu terasa sangat jujur. Lo taukan jujur yang bener-bener jujur, tulus dan ikhlas. Dari matanya gak terpancar dibuat-buat. Sadiiiiiis. Mudah-mudahan gue gak ditipu mentah-mentah sama jawabannya.

Obrolannya santai, sempet ketawa-ketawa juga. Gue merasa dia lagi curhat sama gue. Apalagi ketika gue tanya soal demam kepopularitasannya. Afgan mendekatkan badannya ke gue, dia liat muka gue, eyes to eyes men. Untung gue nggak pipis di celana, jarang-jarang ditatap cowok tampan. Mukanya berubah serius. Tangannya bikin bahasa tubuh. Gerak-geriknya seakan bingung mau cerita dari mana. Terus dia bilang, “iya gue sempet nggak mengenal diri gue untuk waktu yang cukup lama.” Oh yes men, poor Afgan. Di bagian ini lagi-lagi gue merasa dia sangat jujur. Gue merasakan kekhawatirannya. Dan merasakan perjuangannya untuk keluar dari masalah itu. Dan banyak cerita-cerita lainnya yang bikin gue makin cinta ama Afgan. Duh wawancara ini bener-bener bikin gue meleleh. Semoga dia nggak memanipulasi gue.

Wawancara sekitar 1 jam itu akhirnya kelar juga karena Afgan harus lanjut latihan vocal. Hari itu rasanya puas banget. Satu prestasi buat ogut bisa wawancarain artis kelas atas. Pelajaran lainnya don’t judge a book by its cover, men… dengan catatan kalo Afgan nggak nipu gue, wkwkwkwk.

Yang pasti sejak wawancara hari itu, fixed gue jadi fans Afgan. Sekian.

Advertisements